Posted on Leave a comment

Safar ke Jepang bareng Suami dan Bayi. Sebuah Prolog

MasyaAllah.. semua kuasa Allah bisa berangkat ke Jepang 3 hari lagi. inget banget pas tahun pertama nikah, Allah hadiahi Mas Uta Umroh gratis dan ke Turki, tiba-tiba aku spontan nanya ke Mas :

“for next, kalo trip perdana ke LN sama aku nanti, negara mana yang mau dikunjungi?”

 

spontan jawab :

“Jepang.”

kalo kamu Fi?

“Marocco, Afrika.”

 

dan qodarullah, tahun lalu ada travel fair, sebenernya tanpa ikut ngantri samsek, bahkan gak dateng ke TSM. punya bayi mah mikirnya yang simple aja. dan ternyata iseng hubungi Fany yang punya travel gitu, semua dari A-Z di urusin dan di bantu di booking-in cari tiket harga terbaik. tentu maskapainya Garuda, karena pertimbangannya bawa bayi. (kalo kita mah, air asia juga aman.)

dan tarraaaaa..

ini akan jadi perjalanan keluar negeri kami bareng sama bayi, travel ke jepang bareng bayi yang sekarang usia Ziyad 1 tahun 9 bulan, masih infant dan belum dikenakan biaya samsek kalo pas jalan-jalan, kalo maskapai kena 10% belum 1 tiket full, alhamdulillah.

dan alhamdulillah, 1 tahun kemudian di hari ini, di 5 maret 2019 besok, kami akan pergi ke Jepang selama 11 hari.

bismillah..

semoga bisa berbagi sedikit tentang persiapan perjalanan.

 

sebelum berlanjut ke detail persiapan, kenapa sih mau capek-capek booking 1 tahun yang lalu buat safar, buat apa?

 

Safar sebagai tawazun (keseimbangan).

Continue reading Safar ke Jepang bareng Suami dan Bayi. Sebuah Prolog