Posted on Leave a comment

Cinta Sejati Selalu Sederhana

Jumat pagi, dapet chat dari temen yang tiba-tiba nanya, surprisingly:

“Kak Fifi, dulu pas sama Mas Putra, ceritain sedikit dong prosesnya?”

Trus aku tiba-tiba flashback, sama proses perjalanan cintaku selama ini #eaaaa. Rujit, banyak drama, dan banyak gagalnya. Karena variabel sampai approve nikah, calon suami udah pada mundur duluan karena prosesnya ribet atau gak lulus.

Akhirnya singkat cerita, aku hijrah ke Jakarta. Ngekost 1 kamar sharing (biar irit), sama Dini.

Aku sama suamiku satu department, tapi beda divisi. Jadi jauh banget dan interaksi dalam kerja pun sedikit. Rasanya kalo diinget-inget, kecil kemungkinan kami saling kenal apalagi nikah.

Setiap Senin, kami suka kumpul, meeting akbar, sekaligus evaluasi dan bahas mau ngapain aja. Oiya, kami kerja di Menara 165, kantor pusat ACT waktu itu.

Suami nih basic-nya Graphic Designer (aku gak pernah minta spesifik sama Allah. Tapi kalo ada kriteria dunia yang aku mau, emang Designer/Penulis sih. Salah satu dari itu).

Suami sering banget di tunjuk buat ngaji pas pembukaan, dan dia gak pernah pake Al-Quran. Jadi hafalan gitu. Ayat yang dia baca juga random, karena aku tau dia gak prepared. Atasan biasanya random nunjuk.

Wah! Ini orang hafalannya banyak. Aku yang santri aja ngerasa malu, karena udah pada lupa hafalan Qurannya, hehe. Muncul kagum.

Ternyata, selintas pikiran itu, dibalas banyak hal sama dia. Awalnya dia nanya-nanya sama atasanku langsung, dan make sure aku gak berproses sama siapapun.

Udahlah akhirnya lupa.

Trus pas suatu project, waktu itu kita bikin acara tentang Rohingya di Gedung DPR, kami kerja langsung. Akhirnya, ku feedback beberapa design-nya (dalam hati dia bilang: siapa sih nih orang feedback-feedback design orang) wkwkwk. Tapi nurut juga di edit.

Nah, yang lebih intens itu, pas YISC Al-Azhar sama komunitasku ngadain acara bareng, kajian (ternyata dia ketua bidang kajian YISC Al-Azhar! Uwowww!!!). Dia bilang: tiap pulang kantor, suka sering ke Al-Azhar ngikutin kajian/kursus bahasa Arab. Dalam hati, hmmmm.. nih orang aktivis dan pembelajar juga nih).

Akhirnya, mungkin setelah dia memantapkan diri dan ambil banyak data (dari atasanku dan Fb atau internet mungkin, wkwk), dia memberanikan diri untuk bilang:

“Aku mau berproses sama kamu, mau gak? Caranya gimana? Ditunggu jawabannya minggu depan.”

DEG!

Kayak kesamber petir di sore hari pas mau pulang kerja. Baru 3 bulan kerja, malah dapet jodoh disini.

Nah! Lewat perantara, kami saling mengajukan pertanyaan juga buat saling tau. Kurang lebih gini redaksinya:

1. Kami sepakat: “Karena menikah adalah ibadah yang paling lama dan panjang, harapannya bisa saling menjaga dan melakukan yang terbaik selama prosesnya, biar berkah dan diridhoi sama Allah.”

2. Menikah bukan soal kita saling suka, tapi ada element lain:
1- Jalannya harus jalan yang disukai Allah.

2- Pasangan bisa diterima bukan hanya oleh aku pribadi, tapi oleh orang tuaku, sahabatku, guru ngajiku, dan keluarga besarku (jadi minta aja pendapat personal, kira-kira dia cocok gak sama aku? Karena seringnya Bapakku nih yang peka banget feeling-nya, nolakin banyak orang. Tapi daripada konflik sama Bapak, mending aku yang mengakhiri.

3- Aku memilih analisa dulu di awal dengan pertanyaan (tapi hindari percakapan berlebihan, apalagi sampai menimbulkan rasa saling suka. Tahan dan netralin aja dulu. Ajuin pertanyaannya sesuai yang kita mau tau, sebelum masuk ke tahap kabarin ke keluarga).

Contoh:
-tentang pemahaman dasar islam,
-apa pendapatmu soal pernikahan,
-sumber penghasilan dari mana? halal gak?,
-prinsip ngasuh anak,
-pandangan perempuan yang beraktivitas untuk kebaikan,
-mau nerapin komunikasi kayak gimana kalo ada konflik,
-aku malah sampe nanya, punya hutang enggak (alhamdulillah gak punya),
-abis nikah mau tinggal dimana dkk.

Dan banyak lagi list pertanyaan…

Singkat cerita, aku minta dia ke rumah (sambil nunggu jawaban dari ortuku).

Pas aku ke Malaysia, ternyata diem-diem Bapak dan keluargaku, juga dia, silaturahim ke rumah Mas-ku (pertanda setuju sih biasanya). Nah, pas nyampe di sana hari Jumat, qodarullah, sendal Bapakku hilang. Nah, suami kasih sendal jepitnya ke Bapak. Meskipun ngotot-ngototan dulu, akhirnya Bapak pake sendal jepit suamiku selama perjalanan pulang, dan suami nyeker (mungkin karena tragedi sendal jepit, Bapak approved dia, hahaha).

Intinya pas Bapak udah saling kenal dan tau juga keluarganya langsung dan latar belakangnya, baru Bapak mantep say yes!

Langsung rencanain lamaran dan pernikahan.

Selesai.

(Belum detail dan gak sesingkat ini sebenernya dalam fakta lapangan, InsyaAllah di bahas di tulisan lainnya, 🙂 )

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *