event + workshop +just my word review Travel

Membumikan Silaturahim

Kalo ada salah satu amalan yang paling favorit, dari dulu adalah silaturahim. Bukan cuma manfaatnya yang sering Rasulullah bilang, tapi memang setelah bersilaturahim, ada kebahagiaan kecil yang nyaman dan ilmu baru tiap kali ketemu orang baru :”)

(banyak yang suka nanya : “Fi, kawanmu lintas area dan super banyak banget. Wkwk. Padahal emang the power of SKSD, gampang pengen kenal sama banyak orang. udah auto aja gt aku mah kalo kenalan sm temen baru, mulai dari emak-emak jaga kantin, pedagang kelapa, sampai ragam profesi. Alhamdulillah. Karunia Allah. Suka bisa mencuri pengalaman orang lain juga in a good way ya tp. Hehe).

Nah, di era millenial yang seringnya terhubung melalui sosial media, justru yuk kita harus semarakkan lagi tentang membumikan kembali silaturahim bertatap muka. Asik loh!

Jadi mau cerita sedikit, kemaren kedatangan sahabat dari @biorefinerysociety dan juga hari ini ada munggahan di rumah kak @qoryaan sama @ressarere, seperti biasa, pas beliau ada orangtua yang berkunjung, kami diajak makan bersama makan makanan khas cirebon. 🙂

seru.

Cerita yang @biorefinerysociety dulu ya. Jadi ceritanya kemaren Sore tadi, dikunjungi sm sahabat penggerak di @biorefinerysociety bagoes. juga salah satu sahabat hujan safir yang memperkenalkan biofr, rani.
Gerakan tulus temen2 rekayasa hayati ITB buat menjaga lingkunganya agar tetap baik dan memanfaatkan alamnya agar tepat guna, bantu berdayain kelompok tani, u guys are really amaze us. Sebenernya dalam rangka komunikasi kolaborasi juga sama suami, kami yang anak Komunikasi dan sosial, membantu program mereka untuk melengkapi anak2 eksak. #Eaaaa
Mulai dari mau bangun wisata socio trip yang sekaligus bisa berdayain kelompok petani di Suntenjaya, zero waste in a big project, but starting in a small step, bs jg mulai gerakin sampah di kelola oleh rumah tangga, ningkatin produktivitas petani, dan ujungnya adalah edukasi masyarakt bahwa semua perlu bergerak menjaga hayati dan ekologi bumi kita.

Disclaimer dulu~ aku bukan aktivis lingkungan, tp udah 2 tahun ini seneng banget sm movement– #minimsampah, conscious living, dan masih belajar kelola sampah. Akhir-akhir ini, lagi ngerasa bersyukur aja banyak dipertemukan sama orang-orang yang nambahin wawasan aku dan nguatin untuk belajar terus. Aku tau gak mudah bgt, bahkan masih belajar da sampai skg).
Terutama kemaren, pas 2 kali naik gunung sekalian riset dan ngobrol langsung sm kelompok tani, baik kebon kopi maupun ngeliat pemandangan langsung para petani yg berjuang dari atas buat nurunin sayuran yg segar, sampai bs ke tangan kita sekarang. Huhu, sedih aja gitu kadang masih suka makan makanan bersisa.
Sama sebelumnya dikuatin lg sm kelas-nya cara nge food prep nya kak @atiit , dan kelasnya hujan safir kulwap minim sampah bs bikin hidup makin khusyu’, pemaparan ciamik dan indah dari sahabatku @kimshey . Sebenernya, ikhtiar kita ngurangin atau ngelola sampah adalah semoga gak jadi bagian dari orang-orang yang perusak bumi.

Jadi kuncinya sampah yang organik, kita tahan dan dikubur di rumah, yang anorganik kita recyle, baru yang gak bisa banget kita taro di TPS.
Oke, aku mau bahas cerita sedikit dari CEOnya.
Jadi pernah ada suatu kisah, mereka pergi ke daerah sumatera, ke kebun karet tepatnya. Nah, kalo hasil taninya turun, ternyata tingkat kriminalitasnya tinggi. Serem banget kan? kesejahteraan masyarakat kecil bener-bener harus kita pelan-pelan pikirin.
Ya memang, ekonomi selalu jd alasan. Sampai temen2 ITB ngasih sebuah solusi yg bs ningkatin
Ekonomi sosial mereka kalo kebun karetnya gak lagi produksi. dari hal lain yang bisa dimanfaatin dari hasil kebun itu, Qodarullah, sekarang masyarakatnya makin meningkat kesejahteraannya.

Oke balik lg ke sampah.
Sampah kan emang gak bs dihilangkan ya, bahkan kt pun tanda kutip mengeluarkan sampah.
Wkwk.
Intinya 3 hal konsep sederhana adalah reuse-reduce-recyle.
Intinya hidup berkesadaran.

Contoh sederhana yg aku lg belajar aplikasiin :
-setiap sabtu/ahad, kan belanja bahan makanan tuh.
nge-list menu yg mau dimasak, sayur, buah, protein hewaninya apa.
Abis itu, aku tau kebutuhan aku bw kresek/totebag/tupperware buat wadahnya apa aja.
(Meski beberapa tetep gak bs lepas dr kresek, minimal bs ngurangin, dikit.)
Nah, pas nge food prep/ siap2 ngolah makanan, siapin wadah buat sampah organik yg nanti aku kubur di belakang tanah.
(Pun biasanya kalo mau nyuci piring, siapin wadah buat sampah organiknya.)
(Ttg kompos, aku jg ada modulnya yg mau. Tp aku super pelan2 bgt belajarnya. Santai tp mudah buat diterapin sm aku dan mas uta).
Bawa botol minum.

Anggep aja kayak main games sih biar ngerasanya menang kalo berhasil ngurangin sampah, wkwk.

asyk kok!

dan tentu pelan-pelan aja, gak perlu langsung tring. Sambil pelan-pelan jemput ilmunya, misal tentnag kompos, nge food prep, dsbg.

Bismillah semoga bermanfaat yah.
Cerita dong langkah sederhana yang udah mau di coba dilakuin? 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *