UFO Family : Kisah Rumah Tangga Muda

Berbagi Pengalaman Menuju Persalinan

Dulu, makin deket sama masa lahiran, makin deg-degan campur excited sama proses persalinan. Sesering apapun research cari tahu tentang persalinan, ikutan kelas amani birth dan baca dan tanya sana sini, tetep aja deg-degan kalo belum ngalamin yah. Tapi bismillah, niatin bahwa ini adalah salah satu ibadah dan kemuliaan dan keistimewaan kita kaum perempuan, berikut 10 hal yang aku bisa bagi pas zaman dulu mau lahiran :

  1. Afirmasi

Selain tentu minta pertolongan Allah, bahkan doa detail dari “ikhtiar birth plan” yang kita tulis, asli aku sama mas uta spesifik banget bikin birth plan. aku cari dulu file-nya ya, semoga bisa jadi info tambahan buat bikin.

jadi mas uta, sama aku sering banget afirmasi ke Ziyad, untuk berjuang bareng, tapi harus “ikhlas” juga dari awal, kalo pun hasilnya gak sesuai sama yang kita inginkan. ikhlas diawal itu emang sulit, tapi bukan berarti gak bisa. kami tiap hari melakukan interaksi dan ngobrol, kami meyakini bahwa dia udah bisa denger sm kita.

“Hai anakku Pejuang tangguh, nanti kabarin yah waktu terbaik Ziyad mau keluar, kita bertiga berjuang bareng ya Nak, yakin Allah selalu tolong kita. “

bahkan, kalo lagi jalan kaki sambil olahraga juga kit ajak interaksi terus. ;’)

Kadang, suka tiba-tiba nendang. Coba deh 🙂

masyaAllah, amazing.

  1. Nutrisi

Banyak banget makanan dan minuman yang perlu aku edit, sampai cek lab dua kali dan hasilnya masih belum memuaskan, tapi emang berpikir positif, nyaman, setelah ikhtiar yang terbaik itu penting. Berusahalah mencari support system mental yang baik. jadinya gak deg2an dan tetep mau melakukan yag terbaik buat berusaha maksimal.

Makan dan minum yang bernutrisi itu super penting banget buat mentenagai kita, dan buat kesehatan bayi dan janin. Tapi kalo emang lagi pengen makan yang membahagiakan kita sesekali juga boleh, hahaha. kan kalo happy, menambah hormon oksitosin. ( Hihi, langsung di getok ahi gizi.).

 

  1. Aktif Bergerak

 

Hamil gede bukan jadi alesan buat dimanja dan laya leye, justru badan ngerasa makin enteng dan nyaman (dibanding trimester 1, yang sampe turun 11 kg). aktif bergerak, jemput ilmu, tetap beraktivitas seperti biasa, berolahraga, jalan kaki, kena sinar matahari yang cukup, minum air yang cukup, istirahat yang cukup adalah kuntji. Yoga bareng instruktur sambil ketemu bumil2, interaksi sama bayi bareng2, dan cuma duduk dan banyak gerakan otot, cukup berkeringat cukup bikin nyaman bukan cuma posisi bayi, tapi fisiologis badanku.

Gymball juga. sama perhatiin cara bangun dari tidur, dan duduk dengan posisi yang baik bumil gede. (di youtube banyak,)

  1. Tenang, latihan nafas perut.

I am so relax, bahkan pas udah mulai pembukaan 1. justru agak sedikit panik pas meningkat pembukaannya, karena kaget ternyata kontraksi tuh emang gak nyaman banget, jadi penting banget buat dikelilingi sama orang2 yang ngedukung kita, thanks to mas @putrakurniawan.id dan semua tim Bidan dan Daula sekaligus Pemateri Amani yang Qodarullah lagi mampir ke lokasi, Mas Uta juga agak panik banget but always stay cool and trust me that I can face it. se-gak nyaman apapun pas menuju lahiran, Mas uta selalu ngingetin :

“Fi, bismillah bentar lagi insyaAllah bakal ketemu bayi-nya.” jadi susah payah juga jadi adem nyaman aja pas denger piya gak nyamannya ini insyaAllah berbuah manis.

(tambahan :tiap orang punya pengalaman beda-beda pas ngerasain kontraksi dan nunggu pembukaan lengkap. Tetep positive thinking aja, ttrus your body, and baby bahwa bayi tau kapan waktu terbaiknya buat keluar. InsyaAllah^^ )

sambil diusap2 juga perutnya, bahwa yang berjuang bukan cuma emak Bapak dan tim Dokter/bidan, tapi makhluk kecil ini pun lagi berjuang cari “jalan lahir” . MasyaAllah

  1. Minta pertolongan Allah,meminta maaf, dan terus Doa, Doa, Doa

Tahajud, doa di akhir sujud, Doa di waktu diijabah,  minta ridho orangtua dan mertua, meminta maaf kalo kita punya salah kepada siapapun, sambil terus yakin, Allah akan memudahkan kita.

 

  1. Visualisasi

 

karena cita-citanya mau lahiran minim trauma, justru bahagia. aku sering banget hampir tiap hari baca buku, nonton youtube, tentang “usaha2 memberdayakan diri” yang bisa memudahkan jalan lahir bayi makin nyaman. dulu pernah sungsang, ikutan tutorial di youtube, pake gymball, sambil afirmasi sama dedeknya buat muter, Qodarullah muter dong. :’)

 

  1. Siapin makanan minuman favorit

your favourite food is the real moodbososter, hihi. ya meskipun pas mau lahiran, malah gak bisa makan apa2. aku modal lahiran minum seteguk air madu anget, sama sekali gak makan seharian, tapi masih ada sisa-sisa kekuatan renna sempet tidur sekejap. masyaAllah, semanya pertolongan Allah. jadi tawakkal yah ;”)

 

  1. trust your body, and your baby.

pas menuju pembukaan 1-10, aku jaraknya jam 7 pagi sampai ashar. Pas lahiran, lega,justru yang lumayan butuh peruangan pas fase ini. Ibarat kita mau PUP (maaf) tapi gak boleh ngejan. disini latihan nafas perut, itu penting. Selain biar gak luka parah, bayi juga jadi lebih mudah cari jalan lahir. kalo temenku latihannya , belajar PUP tanpa ngejan. Jadi nafas perut aja. hahaha. agak lucu tapi it works. cobain aja.

 

  1. Wasiat dan nasehat.

Asli, aku pernah dititik nyerah juga, suatu malam, tiba-tiba dada nyesek banget. Tiba-tiba gak nyaman buat tidur, tiba-tiba nyesek dada, kayak rasanya sakit banget. Sambil nangis kejer, aku minta ridho suami, titipin nasehat dan wasiat, kalo misalnya harus milih diantara kami, pilih bayi aja. Tapi Mas Uta selalu sigap dan berusaha jadi pendengar yang baik, :’). Mau dengerin keluh kesah dan rasa gak nyaman aku, provide dengan baik. Pendampingan dan dukungan suami tuh penting banget buat istri makin percaya diri buat berdaya, plus juga sering ngobrol sama jagoan.

 

  1. Terakhir, Pasrah dan berserah.

 

apapun hasilnya nanti, ikhlaslah dari awal,yakini skenario Allah selalu yang terbaik. sesuai dengan kapasitas dan kemampuan kita. yang penting kita gak rugi buat ikhtiar semampu kita. Juga penting buat nyari tim persalinan yang cocok. Gapap riset aja yang banyak. kalo aku kenapa milih bidan, karena Qodarullah sesuai dengan birth plan kita. Certified amani birth juga, jadi secara filusufis, kita nyambung. Udah gitu, aku sama mas uta sepakat buat lotus, (cari sendiri ya istilah lotus), Alhamdulillah, Allah Maha Baik, Allah takdirkan dan kabulkan semua sesuai yang kami rencanakan. Maha Baik Allah.

dan, sejatinya, abis melahirkan adalah awal perjuangan kita dimulai. waktu sibuk cari nama anak, kita meyakini bahwa sebelum kita menitipkan banyak doa dan harapan pada anak, sejatinya kita sebagai orangtua dulu yang sibuk melakukan yang terbaik sesuai dengan harapan kitaa pada anak. kitanya dulu yang terus mau belajar, mensolehkan diri, memantaskan diri, dan akhirnya kami ingin menjadi keluarga pembelajar yang terus mau berproses menjadi manusia yang makin baik setiap harinya.

Aseli, ajaibnya anak yang mana adalah titipan-Nya, mampu mengubah prioritas dan hidup. Yang jelas, mereka mampu mendewasakan kita. MasyaAllah.

 

Semoga bermanfaat.

Silahkan bila ini dirasa bermanfaat, tak perlu sungkan untuk dibagikan.

 

Salam Sayang,

Lutfiah Hayati

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *